Saya student Uniten


Selamat petang dan selamat berpuasa hari ke-13 hari ini. Aku mulakan mukadimah kali ini dengan sedikit ucapan selamat kerana selama ini amat jarang sekali untukku lakukan sedemikian. Bukan mudah untuk aku karang ayat pendahuluan kerana ayat pendahuluan harus dimulai dengan tatatertib dan budi bicara yang sopan dan manis yang jelas sekali bukan sesuatu yang aku gemar lakukan. Post kali ini aku mahu cerita tentang pengalaman dan perjalanan aku on the way nak jadi seorang pelajar universiti.

Ok habis mukadimah. Selepas beberapa saat mengira semasa menaip ni, sudah 13 hari aku di Pahang. Di mana ianya sama dengan tarikh bermulanya puasa a.k.a bulan ramadhan. Pada 4 Jun 2016, aku bercuti di Pulau Pangkor dengan family. It's a short and simple vacation and pergi sana pun rancang saat-saat akhir. Pendek cite, sedang aku bergembira menyoping/membeli belah, aku tergerak hati nak check email. Terkejut monyet la aku tengok dapat email dari Universiti Tenaga Nasional atau Uniten in Diploma in Business Studies di Kampus Sultan Haji Ahmad Shah, Muadzam Shah, Pahang. Katanya permohonan saat-saat akhir aku yang mana dah nak tutup dah pun application dia, diterima. Masatu terkejut + keliru + gembira gaul-gaul semua macam gulai dalam diri. Aku inform parents and after beberapa sesi budi bicara dan mesyuarat agung, akhirnya aku dengan redho dan pasrahnya bersedia fizikal dan mental untuk mengharungi hidup di negeri orang sebagai seorang student yang menetap jauh dari family. Masalah paling besar nak buat keputusan nakgi ke takk adalah kerana aku tengah tunggu keputusan rayuan UPU since permohonan aku tak berjaya haritu.

Bila dah balik penang dari Pulau Pangkor, aku baru dapat tahu hari last kena daftar paling lewat 7 Jun dan pada hari berkenaan sudah 6 Jun! Matilanakkk. Pagi tu juga kelam kabut sesiap barang keperluan. Segala macam mak nenek dalam almari baju aku ambil campak ke ruang tamu and kakak aku tolong pack dalam beg (Kerja pack baju ni sapa je suka wey. syukurrrr ya tuhan!!) Aku punya blur pagi tu tayah cite la sampai tak tahu nak mula dari mana. Kena gertak dekk makk baru mula kerja menyumbat segala macam benda dalam beg.

Petang tu, pukul 3 aku bertolak ke Pahang. Sepanjang perjalanan tak tidur bukan sebab nerbes, sedih atau yang sama waktu dengannya, tapi sebab nak tahu jalan mana nak pergi, berapa jam perjalanan dan nak menikmati saat-saat bersama family sebab nanti sebulan kena tinggal dekat Pahang sendirian. Raya baru boleh flyyyyy (bas ok, takdanya flight) balik rumah. Selepas perjalanan selama 8-9 jam dari penang akhirnya sampailah aku di Kuantan. Masih ada 102 kilometer nak sampai Muadzam Shah wo, sendu di hati tak siapa tahu huhu. Bermalam sehari di Kuantan, esok pagi bertolak ke Muadzam Shah. Meredahi lautan kelapa sawit, gunung-ganang serta bukit-bukau. Suka betul tengok tempat luas-luas. I really enjoy nature! Bertolak pukul 10 dari Kuantan sampai MS pukul 12 tengahhari, terus gi daftar.

Muka tu nampak nerves sangatla pulak hm

Proses nak daftar agak susah sebab tempat-tempatnya berbeza. Tawaflah satu family dalam Wisma Sultan Ahmad Shah tersebut :'D Kejap naik lif, kejap turun lif. Masuk keluar tempat yang sama. Penat jangan cakap la, dengan hari pertama puasa lagi. Lepas daftar weols pergi shopping barang keperluan dekat pasaraya Tunas Manja (TMG). Sini tak ada mall, giant, tesco gitu ye kawan-kawan. Tunas Manja ni merata aku jumpa sepanjang perjalanan ke kampus. Ok masa membeli-belah berlangsung lebih lama dari proses mendaftar. 3 kali keluar masuk kedai sebab tak cukup-cukup ahahaha. Semua barang mak and kakak aku yang pilih dan cari sebab aku skema gila taktahu nak beli apa. Sekarang bila fikir balik alhamdulillah cukup semuanya, malah lebih. Couldn't ask more. Lepas hantar barang ke hostel, aku gi buat medical check-up dekat Klinik Sulaiman Muadzam (promote). Ya semua aku buat kat sini sebab tak sangka secepat ini aku nak tinggalkan rumah. Instant 100 persen!

Tak muat woi

Selesai semua maka berangkatlah kita masuk hostel. Best tengok hostel yang luasssss and besar. Ada 3 tempat penginapan iaitu Bestari, Harmoni and tempat aku, Ilmiah, dalam kampus. Yang lain di luar kampus. Nakgi kampus ada bas disediakan setiap sejam. Hostel berupa apartment 2 bilik. 1 bilik 2 orang, 1 rumah 4 orang. Tapi rumah aku menginap sekarang ada 3 orang saja. Aku newbie yang paling lastest di sini jadi mungkin tiada lagi pelajar baru masuk menginap di rumahku ini. Dan ya aku masuk lambat, semua kena catch up sendiri. Di sini aku nak kasi appreciation words for my both housemates Mira and Nuha yang baik hati jaga kita, bawa kita pergi kelas dan kasi tunjuk ajar dan guide kita pasal semua yang berkaitan. Buat aku rasa selesa and seronok. Thank you uolsss! Alhamdulillah setakat ni belum homesick tahap maksima lagi :'D

Waktu sendu masa family nak balik :')

Ini blok aku iaitu blok 3 daripada 4 di Ilmiah. Bestnya sini semuanya perempuan. Malam-malam tak pakai tdg pergi buat group assignment dekat rumah kawan rilek je 

Bilik daku masa mula-mula masuk 2 minggu lalu. Sekarang dah lawa okay hihi

Housemates, Nuha, me, Mira.

Tentang study, harus aku mengaku ia agak tough sebab aku start terus ke chapter 2. Chapter 1 kena catch up sendiri. Alhamdulillah sikit saja! Lagi satu, Diploma Business Studies ni obviously lah math math math plus akaun. Aku yang dari aliran sains tetiba belajar akaun, senak juga rasa dia. Math aku bukan bagus sangat tapi aku gagah jugak apply kos ni. *ketuk kepala sendiri* Tapi aku ada basic akaun sikit sebab masa PMR, aliran KHB aku perdagangan & perniagaan. Tak risau sangatlah. Rasa smooth je yela awal lagi, yang tough-tough tu coming soon la :'D

Kelas pertama, Principle of Financial Accounting dengan Miss Lela yang sporting. I loike!

Sebenarnya ianya agak magik bila difikirkan balik kerana sebelum aku berangkat ke Pahang pada hari isnin, hari jumaat sebelum tu iols and the girls (bffs) spend time sama-sama makan ais kacang and window shopping satu hari. Esok tu pula iols spend time dengan family bercuti di Pulau Pangkor. Lusa terus ke Pahang. Indahkan ketentuan Allah swt? Kini aku tidak sedih lagi :'D

 
Hari ketiga di sini.

 Pst. Part 2 menyusul kemudian. Have a nice day. bye!

The best is yet to come


Dua bulan dah berlalu sejak aku dapat result SPM 3 mac lalu. Selama 2 bulan ni aku mereput dekat rumah dengan berbekalkan makanan yang tiada putusnya serta wifi yang memuaskan. Berapa banyak drama korea sudah aku marathon-kan. Drama Japanese, Philippines, English pun aku bedal jugak. Lepas tengok banyak-banyak drama ni rasa macam boleh cakap foreign language hahaha ok ni over

Masuk the next chapter of my life, soal sambung belajar, I seriously have no idea. To be honest masa tingkatan 5 dulu sambil-sambil belajar and prepare untuk SPM, terpancul di benak fikiranku (skema) untuk menyambung pelajaran ke tingkatan 6. Boleh kata first choice ar masatu. Sungguh-sungguh nak masuk sebab dekat sekolah sendiri ada tingkatan 6. Pendedahan pasal form 6 memang marbeles la aku cakap, cikgu-cikgu pun back up form 6 sampai rambang dah tak nampak apa blink blink je form 6 di mataku ini. Bukan sekolah sajalah. Dekat fb, twitter pun banyak share benefits and pros&cons untuk semua tempat sambung pelajaran macam asasi, diploma, stpm, sijil ect. Masa tu muktamad dah nak masuk form 6. Parents pun dah bagi lampu hijau. Tapi lampu hijau tak berpanjangan. Lama-lama jadi merah.

Sekarang bila tiba hari kena daftar form 6 mimpi jelah nak pergi. Sedih tapi malas nak cakap banyak jadi kita redho saja lah ye. Teruskan hidup seperti biasa dan menunggu keputusan UPU. Harapan memang 100% pada UPU. Tetiba keluar result aku tak dapat apa-apa! Are u kidding me? Terkejut, sedih, marah semua adalahh. Nasib sempat control iman dan emosi daripada terjadi perkara tidak diingini. Takde la jadi drama yang jatuh phone dari tangan tu bila dapat berita mengejutkan macam dalam drama slot samarinda tv3 kekekeke. Tapi lepas scroll twitter sebenarnya ramai gak tak dapat UPU even result SPM cantik-cantik. Strange, rezeki.

Lepas dah tenang sikit aku nak try tanya kengkawan classmates tapi lupa mereka mereka semua ini pergi form 6. Waktu balik macam student sekolah balik sekolah. Berejam aku tunggu dalam pukul 2 petang baru sorang sorang muncul. Guess what, semua tak dapat UPU. Ulang suara baca, semua. Not even one. Lawak apakah ini T_T Tengok orang lain dapat rezeki pergi U yang dorang nak alahai seronoknya haha tisu mana tisu
Jadi sekarang aku rasa sedikit lifeless dan mengharapkan keajaiban mencurah-curah turun dari langit hmmm




Nahhhhhhh

Aku sibuk siang malam search for kolej or IPTS yang aku mampu masuk. Nak tunggu rayuan hujung bulan 5 lepastu kalau dapat next intake masatu dah masuk sem keberapa baru nak mula belajar senak jugak weh. Aku check balik berpuluh-puluh surat aku dapat sejak awal tahun lalu. Yang baru sampai ni, Unisel kinda interesting teheee tapi tapi tapi banyak gak halangannya so nanti lah aku fikir ahahaha. Tbh semua ini lagi menyedihkan dan lebih perit dari SPM. Nak sekolah balik rasa. Hm hanya mampu berdoa dan mengharap yang terbaik.



Miss doodler back to basic


Dah lama rasanya aku tinggal satu-satunya hobi yang ku chentai ini. Pejam celik pejam celik tetiba tersedar almost dua tahun dah kot aku tak mendudel. Setiap hari on laptop tengok sekilas je dekat paint tool SAI sebab sibuk download movies. Haha, masa summer hot gila nak meninggal ni lah kita nak berehat sambil layan drama or movie yang kena dengan jiwa kan? Takyah tipu, mengaku cepat! ke aku je? tehee. Lepas layan Miracle In Cell No.7 semalam dengan air mata yang bertakungan tunggu masa je nak melimpah, aku tak boleh move on ke movie seterusnya. Sebak! haha tak, aku tak nangis, sebak ja *sedut hingus*

Aku ada jugak follow blog and like fanpage doodler dan para pelukis yang berkaliber dan hebat seperti Tangan Punya Kerja, dan banyak lagi lahh! Aku stalk habis sampai rasa nak mendudel menebal dalam jiwa. Zaman dedulu masa masih newbie baru reti lukis guna SAI, aku join doodle trading dengan bloggers lain yang sampai sekarang aku masih ingat. Aku dedulu lukis fully guna touchpad laptop je. Mana ada mouse. Teringin wo nak guna pen tablet yang boleh lukis sukati hahahhaa. Tapi sekarang aku dah ada laptop sendiri dengan mouse sekali (hehe, yay). Benda pertama aku buat haritu ialah install SAI and then transfer semua file and folders yang penuh gambar and doodle lama ke laptop baru guwa. Selepas sesi godek-godek dan meneroka dijalankan, adalah beberapa doodles yang not-so-good-but-still-wanna-show aku nak lekatkan dalam entry ini. Tada!


Nah besar aku bagi. Sori leher gemuk sikit. Ini sebab dulu masa sekolah rendah cita-cita saya nak jadi nurse. Sekarang dah besar niat jadi nurse dah terkubur. Masa jadi ahli St John Ambulans time sekolah menengah dulu banyakla aktiviti selamatkan orang. Benda benda dalam first aid pun aku pernah kena terangkan dekat ahli ahli yang lain. Sekarang dah lupa, pls jangan tanya :') Tapi dalam semua aktiviti yang aku join, aku tak pernah pun selamatkan somebody's life. Yang aku pernah selamatkan ialah selamatkan makanan terus ke dalam perut muehehehehe

Jadi, sampai sini saja kisah saya dengan doodle. Anda bagaimana?


SPM


Seminggu dah berlalu selepas hari keputusan SPM diumumkan. Harini baru aku dapat update blog kerana keupayaanku untuk bangun dari pembaringan amatlah mendukacitakan. Aku diserang penyakit misteri yang bakalku dedah dan sebarkan sebentar lagi. Teruskan pembacaan anda dengan lafaz bismillah ye semua *coughs*

Bior aku masuk topik SPM dulu. Fyi, sebulan before tarikh result diumumkan aku dah menggelupur pikir pasal baju apa nak pakai lol. Aku whatsapp group gegirl nak tanya pasal baju tapi depa jawab macam 'ah itu semua tak penting buat masa ini. Kami nak enjoy lagi.' Angin juga la bila ada yang balas main-main, like, am I a badut here? So I stopped asking because I feel like I am the only one who is extremely excited for the day yang akan menjelang tidak lama lagi tu. I bet people would say "Just wear anything lahhhh. It is not that you are going to get an award or something". But, guess what people, what-to-wear is girl's everyday problem. Sampai lah the day before the announcement day, the group became chaos and crazy because of that damn question, what baju to wear?!


3 March 2016, hari yang ditunggu-tunggu pun tiba. To be honest dalam perjalanan pergi sekolah, aku dah check result thru sms. Nak tahu sikit je, betul tak tipu (angkat tangan). Aku tengok sikit lepastu terus delete. Tangan terketor-ketor ni jangan pandang ringan nii. Lepas tahu result, aku hanya mampu tersenyum. Bukan senyum riang ria kanak-kanak ribena tu. Ini style senyum kambing punya. Musnah sudah harapan aku ambil result atas pentas. Itu one of  my dream la. Itu juga yang mak selalu harapkan. Aku senyum.

Bila sampai sekolah, kawan-kawan masih ku belum nampak batang hidungnya lagi. Boleh kata awal juga la aku sampai sebab dewan belum buka lagi. Aku dengan parent tunggu dekat luar. kemudian(skema)  jeng jeng jeng tetiba  aku terjumpa itu satu cikgu em k aku taktahu nama sebenarnya... lets call him cikgu saja! Cikgu cakap result keseluruhan not bad saja. Aku dalam keadaan tenang tak tenang gitu la. Breathe in breathe out fuhfahfuhfah. Nak buat muka heksaited pun tak jadi nauu. Payau ja muka ni rasa. Aku terus senyum.

Masuk dewan, sorang demi sorang datang. Masa ni lah drama jejak kasih hakak-hakak kita yang lama tak jumpa tu ditayangkan. Aku macam biasa lah, perhati saja. Jumpa member, say hi, duduk, senyum. Masa tunggu majlis bermula, mak bagitahu anak kawan dia check result melalui sms. Aku nampak mak sedikit gembira. Di mata mak penuh pengharapan. Mak nampak seronok bercakap dengan kawan dia macam result yang bakal ku terima nanti sebesar harapan yang dibawanya pada hari tersebut. Aku pasrah. Aku bagitahu result aku. Memula dia ingat aku memain. Lepas tu dah takda senyuman. Aku diam. Dan sebagai penyedap di hati, aku senyum.


Majlis bermula. Selepas sepatah dua kata daripada Pengetua, ada pembentangan pasal naik turun gred dan sebagainya. Part ni aku suka dengar. Tapi aku tak boleh nak fokes. Mak tak senyum. Anda fikir apa saya patut rasa. Takkan nak senyum lagi T_T

"Ini dia senarai calon Top 10 kita!"

Bergema takbir di pagi raya ehh suara cikgu PK satu dewan. Aku baca satu per satu nama dekat skrin besar. Seperti yang diduga, nombor 1 dia yang punya. Nombor 2 dia yang cop. Nombor 3 dia yang pegang. Empat, lima, enam, tuj.. eh what?

"ALHAMDULILLAH, ANGAH!"

Ha ini suara mak. Tidaklah sekuat mana tapi cukup kuat lah sampai aku ditepuk-tepuknya. Terus nampak mak senyum sambil tepuk tangan. Aku pun terkejut. Tak sangka result sesuap nasi ini tersenarai dalam Top 10 di nombor yang ke-7. Syukur Ya Allah, asalkan mak gembira :') Aku dapat ambil result atas pentas, sekali lagi lepas ambil result PMR dulu. Seronok. Dapat ros sekuntum. Cantik.



 Maaf diatas kualiti yang kurang baik. Nak edit tutup muka pun malas rase 

Akhirnya, aku kena bergegas pulang(skema) sebab adik guwa yang terchenta harus diambil dari tadika beliau pada pukul 12. Tu pun terlewat 30 minit. Aku tak sempat bergambar dengan team jamilah. Cuma sempat jumpa beberapa orang cikgu yang dah mengajar aku tanpa penat peluh lelah letih untuk ucapkan thank you for everything and kasi hadiah tak seberapa yang dah dibalut dengan sepenuh kasih sayang ini. 5 tahun di SMKSA. 5 tahun ku kenal erti bahagia setelah menjadi mangsa buli di sekolah rendah T^T (alkisah benar) Dalam 5 tahun itu, banyak kenangan yang tak dapatku lupakan dan akan terus terukir di sanubari ku ini. Uhuks sendu tetiba


Pada keesokan harinya, aku hilang selera makan. 2 hari tak makan beb pecah rekod ni. Aku tak larat, asyik bersedih. Mak kata aku jadi macamni sebab tak dapat terima result SPM. Aku terlalu berharap lepas tu tak dapat lepas tu kecewa. Aku pun tak tahu kenapa tetiba je rasa tak bermaya. Aku ingat sebab aku kecewa lah. Rupanya tidak. Ada sebab lain. Sebab sakit itu. Sakit apa? Nantikan... *evil laugh*

5 things I hate the most

Di pagi yang hening pada first march ini, aku dikejutkan dengan satu mesej dekat cbox oleh Amira Azahar. Mesej itu berbunyi.. "anda ditag!" Lalu aku dengan gembiranya menyambut seruan tersebut dengan mewujudkan entry ini. Peh aku sebenarnya dalam mood hiatus ni, memandangkan lagi dua hari nak dapat result SPM 2015. Ke-neves-an nak ambik result tu aku rasa macam belum sampai lagi sebab aku masih relax online dari siang ke malam hm cuma tulah, harap yang terbaik saja. Insya-Allah :')

RULES!
Buat satu entry bertajuk "5 Things I Hate Most" dan senaraikan lima benda/perkara yang anda paling tak suka/benci. Mention siapa tag anda dalam entri tersebut. Anda juga dikehendaki untuk tag lima orang blogger dan pastikan mereka tahu.

5 THINGS I HATE MOST


  1. Tempat berselerak, kotor, busuk
    - Ini kalau aku jumpa siapa yang suka hati jiwa raga dia je buat sepah haa terima lah sumpah seranah guwe. Akan ku kemas-cuci-tonyoh sampai licin selicin kepala org yg botak (bila ada mood saja la muahaha)
  2. Serangga kecik
    - Including lipas, aku alergik.
  3. Sayur
    - Ini sort of tak suka, bukan benci. Sebab sayur ni bagus, aku je tak bagus sebab tak makan sayur.
  4.  Budak-budak (toodler)
    - Depends la sebab toodler ni ada yang suka perhati orang sambil-sambil tu isap jari. Kadang tu aku tak senang duduk bila mak dia pun macam nak aku main acah-acah dgn dia. pfftt. Tapi kalau budak dengar cakap, comel, baik tu aku suka. (kahhhh)
  5. Orang tak tepati janji
    - Orang begini layak dihukum bluetick sampai aku rasa bosan baru cari balik.
Mangsa tag: syahidahfadilahmaryamsyifafarrashaz




Online shopping

Rutin harian aku pada setiap pagi yang hening selalunya tidak lain dan tidak bukan adalah menghadap telipon bimbit, scroll instagram. Aku punya desire membeli-belah dah makin menjadi-jadi sejak aku kebosanan terperuk dalam rumah tak tahu nak buat apa. Bukan taknak keluar tapi sebab tadak peneman. Perangai aku bila ride motor sorang-sorang ni dah boleh kira macam merempit. Cepat gelabah satu hal. Kena hon dengan kereta pun dah jadi halwa telinga (lololol). Kalau boleh dekat traffic light nak berhenti lepas dari line putih. Kalau tak lepas line rasa macam noob bhahaha (bukan selalu). Tapi bila ada member, baru la bawa motor dengan senonoh sebab boleh follow up belakang dia menyelit kiri kanan. Kalau sorang-sorang aku rela berhenti belakang kereta buat muka kerek (kahkahh) sebab pernah sekali masa menyelit tengah-tengah kereta and van. Tak sengaja ku terlanggar side mirror van masa menyelit. Perasaan masa tu lega sebab van takpa sikit tapi kalau side mirror kereta yang kena, mati la nak...

Dalam akaun instagram aku, 1/4 senarai following adalah insta manusia normal yang ku jadikan inspirasi. 3/4 lagi adalah insta manusia ciptaan Ilahi yang gigih update ig siang malam berniaga sampai boleh buat aku tak tido malam beriya-iya 'OMG NAK BELI NAK BELI!' tapi duit kering kontang bak gurun sahara. Bila ada sale lagi la gila.
Pernah sekali (tipu sebenarnya banyak kali) aku tampar-tampar pipi, katok kepala nak bagi sedo diri "ohoi wahai diri yang tak sedar diri! membazir itu amalan syaitonnnirojim". Apalah nak jadi. Ni lah kesan negatif online shopping. Sejak aku kenal dan reti online shopping, aku dah kurang shopping walk in kedai ke kedai. Diri ini sangat tak berkenan dengan promoter yang suka ikut belakang atau customer lain yang sibuk tengok barang yang kita tengah tengok like hey sabarla bagi la aku puas meneroka dulu T_T

Ada satu instashop kasut favourite aku @shiningsshop bukan je murah, tapi good and fast services. Tiga kali repeat order like a boss. Tapi bila keluar memana bukan pakai kasut yang beriya beli tu sebab suka pakai kasut mak HAHA tak tipu kasut mak ni penyelamat bila kasut lain tak matching dengan outfit. Haah ni lagi satu perangai tak senonoh aku. Cerewet. Aku rela cancel the plan untuk keluar jenjalan kalau tadak outfit yang betul-betul match dengan mood pada hari berkenaan. It is really a no. Nak kena perbaiki balik perangai-perangai ni hmph


Online shopping ni memang satu addiction yang tak dapat dielak dengan serta merta. Walaupun poket dah rabak seluk-seluk takda duit, purse pun dah kelepek sebab selalu buka tutup isi tak kunjung tiba, gigih juga aku begging minta mak belanja hahahhaha ini jangan harap nak dapat. Tapi bila dah dapat beli, dah dapat barang, serta merta rasa menyesal dan bersalah. Perasaan ni aku rasa para kaki online shopping di luar sana mesti dah biasa. Huwaa duit tu kalau simpan boleh buat beli makanan sedap sedap! perut kenyang hati pun senang T^T

Selama 2 tahun aku online shopping, tak pernah lagi kena tipu. Ini memang bersyukur sangatlah. Selalu dapat barang pun in a good condition. Rasa berbaloi beli kalau kena dengan jiwa. Bagi mereka di luar sana yang dalam keraguan nak syopin online, ini tips simple and adorable dari hakak ilya

  1. Make sure dah banding harga dengan instashop yang lain sebab barang yang dijual online selalunya sama (kecuali bagi barang yang tak sama huhu)
  2. Tengok followers. Paling banyak paling bagus
  3. Tengok feedback dari customers yang lain. Kalau tak ada dekat insta, minta je dekat seller. Kalau seller taknak kasi jangan beli dekat dia HAHA
  4. Bila jumpa barang yang nak dibeli, screenshot dulu. Peram dalam galeri. Lepas bertakafur dan istikarah dan yakin, baru beli.
  5. Hengkorang kalau ada apa-apa nak tanya, terus tanya dekat whatsapp. Kalau nak comment dekat gambar buat penat je. Tak semua instashop reply dengan jelas and in detail.
  6. Bila whatsapp dengan seller, terus straight to the point nak beli apa saiz apa warna apa sebab tak semua seller sangat ramah dan sabar melayani customer yang tanya soalan satu per satu. Kita mudahkan kerja orang, orang pun senang berurusan dengan kita. Alright?
  7. Most importantly, sabar sehingga barang tiba. Bila anda buat keputusan untuk online shopping, risikonya anda yang tanggung. Sebab tu awal-awal lagi kena yakin instashop tu boleh dipercayai. 

Aku pernah beli kasut (kasut lagi kahkahhh) yang pre-order. Sebulan tunggu. Walaupun dalam kerisauan, takda pula selalu tanya seller bila barang nak sampai, bila barang nak sampai. Ada gak customer yang jenis tak sabo-sabo ni. Sabar lahaii nak, sabar separuh daripada iman. Memang sebenarnya online shopping dekat instagram ni banyak cekadaknya. Kalau silap saiz, terbesar ke, terkecik ke, tak lawa ke, material kurang baik ke, indah khabar dari rupa ke, itu membawa kepada menyesalan abadi. Jangan ambil langkah kurang bijak dengan meratapi kesedihan hidup anda. Ambil masa 5 minit untuk anda menangis dan meratapi lepastu jual balik dekat orang atau jual preloved dekat insta. Sekian.



Catatan


Pernah tak suatu hari kita pergi memana, terjumpa seseorang yang kita tak kenal, tapi kita rasa nak tegur. Rasa nak cakap dan nak nasihat. Terdetik dalam hati, tegur atau tidak? Akhirnya kita end up diam dan perhati walau hati ni nak rabak sebab wujudnya manusia sebegini. Kita rasa bersalah tak cakap, but at the same time we're not confident enough to say it out loud. Mungkin tak semua orang tapi aku sendiri alami perasaan macam ni. Selalu.

Tit.

Harini hampir sejam aku luangkan masa aku membakar kalori dengan berdiri dekat pejabat Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ). Minggu lepas aku telah lulus dengan jayanya ujian JPJ. Dapatlah lesen P untuk lesen kereta ni. Sepatutnya minggu lepas punya lepas tapi, ah sedih pulak nak cerita. Aku failed dekat litar sebab tak pakai tali pinggang keledar. Baru je nak mula. Berhenti je atas bukit dah kena marah dengan pakcik JPJ. Dia kata aku berangan masa dia bagi taklimat pukul 9 pagi tentang betapa pentingnya pakai tali pinggang keledar ni. Petang tu, pukul 3 baru aku dapat naik bukit dengan titik-titik peluh kegabraan yang tak dapat diungkap, mana lah aku nak ingat apa-apa *menangis di sudut bilik*. Aku cuma ingat nak balik makan sebab perut dah laparrrr. Masa tengah lepak-lepak tunggu giliran tu aku dah berniat nak post satu entry pasal ujian JPJ ni sebab aku tahu ramai di luar sana yang belum ambil lesen curious nak tahu macam mana prosedur dia. Tapi disebabkan aku failed di atas kecuaian yang tak dapat dimaafkan, aku taknak update apa-apa. Aku punya kecewa lebih parah dari putus chenta.

 Kembali kepada topik, dekat pejabat JPJ ramai gila aku cakap tak tipu ni hah. Dapat nombor giliran 1089, masatu baru 1021. Kerusi penuh, orang pun ramai berdiri sampai dekat luar. Walaupun ada kerusi kosong, of course aku pilih untuk berdiri sebabnya ada dua. satu; nak kasi mereka yang layak duduk seperti aunty uncle yang sakit-sakit lutut tu dan dua; macam yang aku cakap awal tadi, bakar kalori. Sambil berdiri aku perhati. Ini memang dah hobi aku sejak mula kenal dunia yang fana ini. Diam-diam aku, dalam fikiran ni berombak duri berlautan api.

Suddenly, I saw this girl who wears a scarf, covering her head, but not her hair. Dalam kerabunan aku yang masa tu tak pakai spec, aku yakin dia gadis melayu tulen dalam lingkungan umur 19 tahun keatas. Tudung dibelit macam hijabista normal yang lain. Depan singkat tu sudah pasti, dekat belakang rambut berjurai panjang. Tersentap sikit hati ini. Jauh di sudut hati tak ada niat untuk mengaibkan. Aku tak ambil gambar. Aku perhati je. Ini trend zaman bila? 
Apa yang aku nak cakap kat sini ialah kenapa pakai tudung kalau tidak dipakai dengan sempurna? Nak kata tengah belajar biasakan diri pakai tudung macam tidak je. Frankly speaking bertudung, atau tutup aurat ni memang pilihan masing-masing. Seperti ayat yang selalu didengar "kubur masing-masing" (mati golek sendiri), tapi bila dah tutup elok dekat atas kepala, rambut pula terdedah dekat belakang kan dah nampak tak manis. Aku sendiri malu memandang, apatah lagi memakai. Duduk dekat Penang ni pergi mana-mana saja ada ramai bangsa cina . Dia orang pun perhati. Aku cakap cara sembang kerana aku bukan dari sekolah agama. Ilmu pun sejengkal mana saja. Ayat pujangga aku tak pandai karang. Alhamdulillah ada blog ni sebagai medan untuk luah rasa. Bukan saja perang perasaan atau diari, tapi perang melawan kemungkaran. Dapat jentik seketul dua hati yang sedang membaca ni, cukup. Biar satu langkah ke satu langkah perlahan ke puncak, daripada berdiri di tapak yang sama sehingga akhirnya jatuh ke dalam tanah, sedikit perubahan pun tak dapat buat.

Honestly, aku percaya semorang ada pendapat sendiri terhadap sesuatu perkara. Sama ada ianya baik atau kurang baik, terpulang pada diri sendiri. Kita mudah judging, tapi kita kurang beri perhatian atau kaji sesuatu benda. Itu kita. Ya, aku sekali. Pendosa.

Hello

Hello! I am back after a year and a half disappeared from blogging world. Alhamdulillah akhirnya dah jumpa jalan kembali pulang ke belog gua yang terchenta ini. Lepas setahun berhempas pulas berperang menghadapi SPM, finally boleh berehat! Erti kata lain bagi berehat tu aku boleh klasifikasikan seperti makan, tido, makan, tido, makan dan makan lagi. Jadi jangan tanya kenapa aku gemok tidak seperti dulu. Aku dah segan nak timbang berat sejak the latest aku check naik 2 kilo bhahahahaha *menangis di sudut bilik*. Selama dah sebulan lebih aku bercuti ni, ada lah beberapa benda dalam to-do-list aku yang aku karang sejak berkurun sebelum SPM lagi. Gigih nauu memikir apalah yang nak buat bila dapat cuti tiga bulan ni kan, nak nganga saja pun tak boleh walaupun lalat takda nak datang singgah. Short travel with bff, part-time job, lesen kereta itu semua memang paling top dalam list. Tapi sampai sekarang ni satu je aku dapat jayakan iaitu buat lesen kereta. Nak gi travel dengan member ni banyak juga cekadaknye. Salah satunya money. Memang makcik money ni punca utama kepada semua benda yang tidak tercapai. Siapa tak setuju dia kaya. No offense

Part-time job? it's actually the first thing I thought to do than others. Gua kena pilih nak kerja dulu or nak buat lesen dulu. Laju je mulut ni kata nak buat lesen dulu sebab terfikir dapat lesen nanti boleh drive gi tempat kerja. Banyaklah hang punya drive, daftar disember 2015, dijangka habis febuari 2016. Tiga bulan doe kena belajo driving. Nak kerja pun tak sempat sebelum result SPM keluar. Tapi takpa kita redho. Jap nak cerita pasal driving class. Itu hari gua pergi dengar ceramah 6 jam sesorang sebab nak buat rahsia-rahsia. Nak bagi member assume aku drive tanpa lesen bila terjumpa aku dekat mana mana. Lepas tu dengan bangganya kad lesenku genggam dan angkat ke udara sambil rambut tudung ku kibar-kibar ditiup angin muahahahaha. Kerlas kau maria! Tapi itu hari juga aku dah kantoi sebab terjumpa schoolmate a.k.a my partner-not-in-crime, terus selfie and upload moment wechat ahahaha. Terhapus keberanganan aku.



3 hari lepas tu, computer test. Masa daftar haritu aku dapat buku latihan 500 soalan. Tiga hari tu aku habiskan satu buku dengan ilmu meng-highlight serta meng-hadam yang aku praktikan masa study for SPM dulu. Nampak tak kegigihan yang terpancar di situ? Hahahaha aku dapat 48/50 yay! Move to another new level. Aku start belajar drive sampai lah sekarang tak habis-habis lagi. On the way ke pre-test. Allah yuftah alaikum!

Since aku baru je muncul balik dekat belog ni, ceritanya pasal aku jelah. No life beb cuti lama-lama tanpa aktiviti ni. Sama ada tercangak depan laptop, lesap dalam phone, terbongkang dengan novel, tenggelam bersama makanan atau hilang dalam mimpi. Ada ah kadang-kadang bosan nak rak aku geledah apa je dalam rumah ni untuk buat craft. Menjahit keje aku satu hari. Nampak macam dah boleh buka bisnes ni. Any support?

Move to another chapter, now aku unofficially 18 tahun dah dewasa dah ohoi. Kena cuba amalkan "no hard feelings, no overly emotional." Till we meet again. Bye