Miss doodler back to basic


Dah lama rasanya aku tinggal satu-satunya hobi yang ku chentai ini. Pejam celik pejam celik tetiba tersedar almost dua tahun dah kot aku tak mendudel. Setiap hari on laptop tengok sekilas je dekat paint tool SAI sebab sibuk download movies. Haha, masa summer hot gila nak meninggal ni lah kita nak berehat sambil layan drama or movie yang kena dengan jiwa kan? Takyah tipu, mengaku cepat! ke aku je? tehee. Lepas layan Miracle In Cell No.7 semalam dengan air mata yang bertakungan tunggu masa je nak melimpah, aku tak boleh move on ke movie seterusnya. Sebak! haha tak, aku tak nangis, sebak ja *sedut hingus*

Aku ada jugak follow blog and like fanpage doodler dan para pelukis yang berkaliber dan hebat seperti Tangan Punya Kerja, dan banyak lagi lahh! Aku stalk habis sampai rasa nak mendudel menebal dalam jiwa. Zaman dedulu masa masih newbie baru reti lukis guna SAI, aku join doodle trading dengan bloggers lain yang sampai sekarang aku masih ingat. Aku dedulu lukis fully guna touchpad laptop je. Mana ada mouse. Teringin wo nak guna pen tablet yang boleh lukis sukati hahahhaa. Tapi sekarang aku dah ada laptop sendiri dengan mouse sekali (hehe, yay). Benda pertama aku buat haritu ialah install SAI and then transfer semua file and folders yang penuh gambar and doodle lama ke laptop baru guwa. Selepas sesi godek-godek dan meneroka dijalankan, adalah beberapa doodles yang not-so-good-but-still-wanna-show aku nak lekatkan dalam entry ini. Tada!


Nah besar aku bagi. Sori leher gemuk sikit. Ini sebab dulu masa sekolah rendah cita-cita saya nak jadi nurse. Sekarang dah besar niat jadi nurse dah terkubur. Masa jadi ahli St John Ambulans time sekolah menengah dulu banyakla aktiviti selamatkan orang. Benda benda dalam first aid pun aku pernah kena terangkan dekat ahli ahli yang lain. Sekarang dah lupa, pls jangan tanya :') Tapi dalam semua aktiviti yang aku join, aku tak pernah pun selamatkan somebody's life. Yang aku pernah selamatkan ialah selamatkan makanan terus ke dalam perut muehehehehe

Jadi, sampai sini saja kisah saya dengan doodle. Anda bagaimana?


SPM


Seminggu dah berlalu selepas hari keputusan SPM diumumkan. Harini baru aku dapat update blog kerana keupayaanku untuk bangun dari pembaringan amatlah mendukacitakan. Aku diserang penyakit misteri yang bakalku dedah dan sebarkan sebentar lagi. Teruskan pembacaan anda dengan lafaz bismillah ye semua *coughs*

Bior aku masuk topik SPM dulu. Fyi, sebulan before tarikh result diumumkan aku dah menggelupur pikir pasal baju apa nak pakai lol. Aku whatsapp group gegirl nak tanya pasal baju tapi depa jawab macam 'ah itu semua tak penting buat masa ini. Kami nak enjoy lagi.' Angin juga la bila ada yang balas main-main, like, am I a badut here? So I stopped asking because I feel like I am the only one who is extremely excited for the day yang akan menjelang tidak lama lagi tu. I bet people would say "Just wear anything lahhhh. It is not that you are going to get an award or something". But, guess what people, what-to-wear is girl's everyday problem. Sampai lah the day before the announcement day, the group became chaos and crazy because of that damn question, what baju to wear?!


3 March 2016, hari yang ditunggu-tunggu pun tiba. To be honest dalam perjalanan pergi sekolah, aku dah check result thru sms. Nak tahu sikit je, betul tak tipu (angkat tangan). Aku tengok sikit lepastu terus delete. Tangan terketor-ketor ni jangan pandang ringan nii. Lepas tahu result, aku hanya mampu tersenyum. Bukan senyum riang ria kanak-kanak ribena tu. Ini style senyum kambing punya. Musnah sudah harapan aku ambil result atas pentas. Itu one of  my dream la. Itu juga yang mak selalu harapkan. Aku senyum.

Bila sampai sekolah, kawan-kawan masih ku belum nampak batang hidungnya lagi. Boleh kata awal juga la aku sampai sebab dewan belum buka lagi. Aku dengan parent tunggu dekat luar. kemudian(skema)  jeng jeng jeng tetiba  aku terjumpa itu satu cikgu em k aku taktahu nama sebenarnya... lets call him cikgu saja! Cikgu cakap result keseluruhan not bad saja. Aku dalam keadaan tenang tak tenang gitu la. Breathe in breathe out fuhfahfuhfah. Nak buat muka heksaited pun tak jadi nauu. Payau ja muka ni rasa. Aku terus senyum.

Masuk dewan, sorang demi sorang datang. Masa ni lah drama jejak kasih hakak-hakak kita yang lama tak jumpa tu ditayangkan. Aku macam biasa lah, perhati saja. Jumpa member, say hi, duduk, senyum. Masa tunggu majlis bermula, mak bagitahu anak kawan dia check result melalui sms. Aku nampak mak sedikit gembira. Di mata mak penuh pengharapan. Mak nampak seronok bercakap dengan kawan dia macam result yang bakal ku terima nanti sebesar harapan yang dibawanya pada hari tersebut. Aku pasrah. Aku bagitahu result aku. Memula dia ingat aku memain. Lepas tu dah takda senyuman. Aku diam. Dan sebagai penyedap di hati, aku senyum.


Majlis bermula. Selepas sepatah dua kata daripada Pengetua, ada pembentangan pasal naik turun gred dan sebagainya. Part ni aku suka dengar. Tapi aku tak boleh nak fokes. Mak tak senyum. Anda fikir apa saya patut rasa. Takkan nak senyum lagi T_T

"Ini dia senarai calon Top 10 kita!"

Bergema takbir di pagi raya ehh suara cikgu PK satu dewan. Aku baca satu per satu nama dekat skrin besar. Seperti yang diduga, nombor 1 dia yang punya. Nombor 2 dia yang cop. Nombor 3 dia yang pegang. Empat, lima, enam, tuj.. eh what?

"ALHAMDULILLAH, ANGAH!"

Ha ini suara mak. Tidaklah sekuat mana tapi cukup kuat lah sampai aku ditepuk-tepuknya. Terus nampak mak senyum sambil tepuk tangan. Aku pun terkejut. Tak sangka result sesuap nasi ini tersenarai dalam Top 10 di nombor yang ke-7. Syukur Ya Allah, asalkan mak gembira :') Aku dapat ambil result atas pentas, sekali lagi lepas ambil result PMR dulu. Seronok. Dapat ros sekuntum. Cantik.



 Maaf diatas kualiti yang kurang baik. Nak edit tutup muka pun malas rase 

Akhirnya, aku kena bergegas pulang(skema) sebab adik guwa yang terchenta harus diambil dari tadika beliau pada pukul 12. Tu pun terlewat 30 minit. Aku tak sempat bergambar dengan team jamilah. Cuma sempat jumpa beberapa orang cikgu yang dah mengajar aku tanpa penat peluh lelah letih untuk ucapkan thank you for everything and kasi hadiah tak seberapa yang dah dibalut dengan sepenuh kasih sayang ini. 5 tahun di SMKSA. 5 tahun ku kenal erti bahagia setelah menjadi mangsa buli di sekolah rendah T^T (alkisah benar) Dalam 5 tahun itu, banyak kenangan yang tak dapatku lupakan dan akan terus terukir di sanubari ku ini. Uhuks sendu tetiba


Pada keesokan harinya, aku hilang selera makan. 2 hari tak makan beb pecah rekod ni. Aku tak larat, asyik bersedih. Mak kata aku jadi macamni sebab tak dapat terima result SPM. Aku terlalu berharap lepas tu tak dapat lepas tu kecewa. Aku pun tak tahu kenapa tetiba je rasa tak bermaya. Aku ingat sebab aku kecewa lah. Rupanya tidak. Ada sebab lain. Sebab sakit itu. Sakit apa? Nantikan... *evil laugh*